Kebaya Akad Nikah dan Jasko

Huaaa… lama sangad Ai ga posting, sungguh tidak produktif! Harap maklum, makin mendekati hari pernikahan kerjaan bukannya makin ┬áberkurang tapi makin banyak *tepokjidat*

Okelah, kali ini kayaknya Ai pengen sharing tentang baju akad nikah yang akan kami pakai. Pada dasarnya kebaya akad yang akan Ai pake hampir sama dengan kebaya akad pengantin lainnya. Kebaya warna putih berpayet, dengan obi beraksen warna cokelat susu, plus selop putih berpayet. Kalo Sei nanti akan pake jasko, itu tuh… jas tapi yang modelnya kayak baju koko. Jadi nanti padanannya celana panjang plus lilitan kain batik di pinggang. Supaya sedikit berwarna dipilihnya warna cokelat bukan putih :) Yahh… kurang lebih seperti inilah:

Nah, awalnya kami mo nyewa aja, maklum pengeluaran udah banyak hahaha… Tapi setelah dipikir-pikir, menikah kan cuma sekali tuh hehe, jadi gak papa juga lah kalo bikin yang agak bagusan gitu, buat akad nikah aja, kalo resepsi kan pake Kanigaran, jadi musti nyewa. Terlebih kalo baju akad nikah nyewa tuh keliatan banget nyewa-nya, kurang spesial gitu, gak bisa diceritain ke anak cucu *hayah*

Akhirnya kami memutuskan untuk jahit aja hehe.. So, mulailah kami hunting bahan buat kebaya bareng Mama di Tanah Abang. Muter-muter sana-sini, ehhh dapet deh kebaya putih dengan aksen salju yang lumayan murah, 2 meter plus furing cukup 195.000 IDR \(^.^)/ motifnya kayak gini nih:

Nah, untuk jahitnya kami putuskan di Jogja aja. Pertama biar ga repot tar bawa-bawanya. Kedua sih karena lebih murah daripada di Jakarta hahaha… Awalnya Ai mau jahit di penjahit langganan, yang suka jahitin baju batik Ai sama Sei, tapi setelah dapet masukan dari Bu Kris, perias kami, akhirnya kami meluncur ke tempat penjahit referensi Bu Kris itu, yang rupanya masih sodara jauhnya Bu Kris *tepokjidat* Ehhh… tapi ga nyesel juga pas sampe rumahnya yang ternyata cuma di gang sebelah rumah Ai. Mas Is, sang penjahit, ternyata bukan penjahit ecek-ecek, hasil jahitannya bagus dan keren. Bahkan anak Walikota Jogja juga mesen kebaya nikah di tempat dia. Harganya pun termasuk ga gitu mahal untuk ukuran penjahit kebaya pengantin. Jadilah kami menjahitkan kebaya dan jasko akad nikah di Iis Design. Berikut detailnya:

  • Pengantin Wanita: terdiri dari kebaya panjang putih plus obi, longtorso, selop, jilbab dan bandana.
  • Pengantin Pria: terdiri dari jasko dan celana panjang warna cokelat (kain dari Iis Design), selop, dan kopiah.

Mas Iis ini kerjanya cepet dan bagus lho! Yang terakhir aja Sei ngukur sekitar tanggal 3 atau 4 Juni kemarin, ehh sekarang udah jadi. Kebaya Ai juga uda jadi, kemarin pas Sei ngukur untuk pertama kalinya ceritanya Ai uda fitting. Dan surprisingly, pas banget sama badan Ai, ga perlu resize. Padahal kata mas Iis jarang banget yang fitting pertama langsung pas hehehe. So, urusan baju akad nikah semua sudah beres. Senangnyaaaa….

Iis Design

Jl. Pandu No. 15 Wirobrajan Yogyakarta

Telp. (0274) 380715

Rias dan Baju Pengantin AiSei

Oke… berhubung pernikahan kami menggunakan adat jawa, maka kami berdua musti mengikuti upacara pernikahan sesuai adat jawa *termasuk rias pengantinnya dunk*. Mulai dari siraman, pengajian, jualan dawet, sampai malam midodareni. Detilnya siy Ai ga hafal. Tapi kebetulan Papa sama Mama sedang nyusun buku panduan pernikahan kami, tar kalo uda jadi InsyaAllah akan kami share. Nah, soal perias memang Ai tidak mencari-cari seperti vendor lainnya karena Mama jelas akan menggunakan jasa Krisnaluki Sanggar Rias dan Busana by Ibu Krisnawati –secara Mama juga salah satu perias disono :D

Well, karena pernikaham kami menggunakan adat jawa, maka riasannya pun mengikuti adat jawa. Riasan adat jawa seperti apa yang akan kami gunakan? Lagi-lagi ini yang menentukan Mama dan Papa, kami berdua mah nurut-nurut aja. Berdasarkan keingingan Mama dan Papa, kami berdua akan menggunakan riasan Paes Ageng Kanigaran pada saat resepsi. Mengenai alasannya, kami berdua tidak tahu persis cuma katanya sih karena Ai ada ‘sedikit’ darah kraton *hedehhh*. Padahal kan badan Ai sama Sei itu mungil-mungil *hayah* apa pantes pake model Paes Ageng Kanigaran yak… Hmm… whatever lah hehehe…

Rencana awal siy nanti pas akad nikah sudah langsung menggunakan riasan tersebut, tapi setelah dipikir-pikir ko ribet ya pake pakaian Paes Ageng Kanigaran dan duduk bersila-bersimpuh untuk prosesi akad nikah. Jadi, diputuskan untuk akad nikah akan ada baju tersendiri. Kemungkinan untuk akad nikah Ai akan menggunakan kebaya putih dan Sei menggunakan jas plus celana panjang warna putih dengan lilitan kain di paha. Untuk akad nikah ini memang Ai sama Mama belum sepakat 100% tapi Ai sih pengennya seperti gambar berikut:

We’ll see lah…

Lanjuuut…

Untuk resepsi, kami akan menggunakan riasan Paes Ageng Kanigaran. Menurut informasi dari sebuah web:

“Paes Ageng Kanigaran sekilas tampak seperti Yogya Jangan Menir, perbedaannya adalah penggunaan dodot kampuh melapisi kain cinde warna merah keemasan. Kebaya beludru hitam panjang berhias benang keemasan menyatu dengan dodot kampuh, cinde, dan detil riasan serta perhiasan.”

“Paes Ageng Jangan Menir digunakan untuk upacara adat boyongan pengantin putri. Pengantin pria memakai baju blenggen dari bahan beludru, pinggang dililit selendang berhias pendhing, dan kuluk kanigara. Paes Ageng Jangan Menir tanpa memakai kain kampuh ataupun dodot, sebagai pembeda corak paes Ageng Kanigaran.”


Kurang lebih gambarnya seperti ini:

Tapi berhubung Ai berjilbab maka kurang lebih jadinya akan seperti ini:

Cuma dengan sedikit perbedaan ya, sepertinya Ai pengen kain untuk penutup telinga dan leher warnanya hitam aja, biar matching gitu hehehe… Untuk resepsi ini, kami positif akan menyewa dari Krisnaluki. Moga-moga aja hasil riasannya nanti oke yaaa… amiin ;)

Vendor Rias Pengantin

-KRISNALUKI-
Sanggar Rias dan Busana

Jl. Sonopakis Lor No. 264 Rt.02 Bantul, Yogyakarta 55182
Telp. +62 274-382244 atau +62 85 64355 4254

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.