Cerita Hamidun Part 1 :D

Yuhuuuu… lama tak bersua yaaa… Ga kerasa 2 tahun sudah blog ini terbengkalai #plaaaak

Alhamdulillah yah ga lama setelah menikah kami segera dipercaya oleh Allah untuk dititipi karunia terindah di dunia #hayah… Yup, inilah juga alasan mengapa blog kami terbengkalai hahaha… #alasan. Tapi beneran deh pas hamil itu rasanya maleeees banget, apalagi kalo lepas magrib, rasanya pengen langsung tiduran ajah, sampai makan aja musti dipaksa-paksa en disuapin ama suami hihihi —kesempatan manja—

Oke, pengen sharing sekaligus mengenang masa-masa hamidun nih ceritanyaaa… Yuk mareee…

Trimester Pertama

Alkisah, kurang lebih tiga bulan setelah menikah suami sakit, sakit biasa sih meriang- meriang gitu tapi lemes sampe gabisa ngantor. Istri jadi ikutan ga masuk kantor dengan alasan mengurus suami hehe. Ga lama berselang gantian istri yang terserang *maaf* diare. Ga sampe parah memang tapi sempet bikin lemes juga. Alhamdulillah kami ga lama-lama sakitnya. Tak berselang lama, nyokap gue nelpon. Biasa, nanyain kabar. Tapi nanyain kabar yang kali ini agak berbeda. Dengan tak biasanya nyokap nanyain tentang sudah menstruasi atau belum bulan ini. Gue bilang belum sih, tapi baru telat beberapa hari, biasanya juga mundur. Tapi nyokap bersikeras meminta untuk dilakukan tes. Oke lah kalau begitu, tes dilakukan tapi hasilnya masih ga jelas alias blur😀 gue masih tenang-tenang aja. Selang beberapa hari nyokap telpon nanyain lagi, gue bilang udah tapi hasilnya belum jelas. Disuruh tes lagi, seolah-olah nyokap yakin bahwa gue hamil. Baiklah. Dan setelah tes yang kedua beneran loh gue hamil, yeaaaay… Alhamdulillah…

Dan begitu tau gue hamil tanda-tanda khas wanita hamil mulai berdatangan, jangan-jangan sugesti karena sudah tau kalo hamil, wong sebelumnya biasa aja wkwkwk. Yang gue rasain selama trimester pertama itu:

1. Mual

Bukan morning sick sih wong bukan cuma pagi aja mualnya. Tapi lebih ke arah mual kalo nyium bawa masakan yang tajam, bau bawang dioseng gitu, bau nasi yang baru mateng, bau kantin kantor, bau bak cuci piring, bau sunlight. Pokoknya yang berkaitan dengan perdapuran. Aneh? Yup, tapi itu beneran terjadi lho… Saking ga kuatnya ama bau masakan, pernah suatu kali muntah di pinggir jalan gegara kebauan aroma masakan warteg pas mau berangkat kerja. Besok-besoknya ganti rute yang ga ngelewatin warung meskipun musti muter hehehe. Selain itu mual mendera juga kalo telat makan atau kekenyangan😀

Tips mengatasi mual:

  • Hindari pemicu mual. Ini mah anak-anak juga tau kali ya hahaha… Tapi beneran deh kalo kita tau pemicunya emang cara ampuhnya ya dihindari. Misalnya kalo gue mual kalo nyium bau nasi anget baru mateng yang solusinya hindari bau itu dan makan ketika nasinya sudah dingin. Trus kalo mual karena bau masakan dan sejenisnya ya hindarilah yaaa jangan deket-deket dapur dulu hehehe #modus.
  • Konsumsi vitamin B6. Biasanya sih dokter sudah meresepkan ya.
  • Minum jahe anget atau makan permen jahe.
  • Makan banyak sayur dan buah.
  • Jangan telat makan dan jangan terlalu kenyang. Makan sedikit-sedikit tapi cukup sering lebih baik daripada makan banyak dalam satu kali waktu.
  • Sebaiknya lakukan olahraga ringan.

Pada akhirnya, kalo mual tak kunjung mereda sebaiknya dinikmati saja karena disitulah seninya wanita hamil. Ya toh? Hehehe… Dan semua itu akan terbayar saat nanti si baby lahir #ecieee

2. Males

Hal ini terjadi terutama tiap pulang kerja lepas magrib. Bawaannya pengen ngasur aja gamau ngapa-ngapain. Makan aja musti dipaksa dan disuapin suami #modus hehehe

Tips mengatasi malas:

  • Camkan bahwa hamil itu bukan sakit. Rasa lelah kadang dirasakan tapi bukan jadi alasan untuk malas-malasan.
  • Perbanyak ibadah. Sering sholat dan mengaji katanya baik bagi bayi.
  • Ajak bayi bicara dan ngobrol. Aktivitas ini cukup bermanfaat meskipun bisa dilakukan sambil malas-malasan. Jadi bisa juga kan malas-malasan tapi bermanfaat. Jadi ajak bicara dan tanamkan hal-hal yang baik pada baby. Dari yang pernah gue baca, suara ibu itu suara favoritnya baby loh hihihi…
  • Perdengarkan bacaan Al Qur’an dan musik pada bayi. Katanya sih baik buat bayi. Ga perlu sampe naro headset ke perut. Menurut saya tanpa harus seperti itu bayi juga sudah bisa mendengar lho… Apalagi suara ibunya, itu yang paling senang dia dengar, hal ini senada dengan poin sebelumnya.

3. Ga terlalu doyan makan nasi

Aseli maunya makan sebangsa roti-rotian kayak tawar gandum, mie telor, pasta. Bisa sih makan nasi asal uda ga anget lagi, soalnya kalo nyium bau nasi baru mateng ga kuat banget. Biasanya gue memaksa makan nasi itu kalo makan siang atau makan malem hehehe…

Tips:

  • Yang namanya karbohidrat ga hanya nasi. Jadi ketika mendadak kurang doyan nasi cari asupan karbohidrat jenis lainnya. Yang penting makanan kita kandungannya lengkap, ada karbohidrat, protein, dan vitaminnya. Karbohidrat selain nasi putih itu antara lain nasi merah, roti (tawar gandum, dan sejenisnya), mie, pasta. Emang musti dipaksa makan kalo pas trimester pertama itu hehe. Mual-muntah-makan-mual-muntah-makan lagi… Gituuu…
  • Perbanyak makan buah dan sayur.
  • Minum air putih minimal 2 liter sehari.
  • Sugestikan diri bahwa apa yang kita makan sudah bukan buat kita saja tapi buat baby. Ohya, sebenernya kalo mau mencetak bayi berkualitas, asupan makanan bergizi sebaiknya dikonsumsi saat sebelum hamil alias pas program kehamilan. Konsumsi asam folat sebelum hamil ga ada salahnya kan hehe… Daaan asam folat tidak hanya didapat dari tablet vitamin lho tapi dari makanan yang biasa kita makanan juga bisa seperti brokoli, alpukat, strawberry, ikan-ikanan, dll. Begitu yang gue baca🙂

Selebihnya alhamdulillah trimester pertama dilalui dengan lancar tanpa suatu rintangan yang berarti. Dalam artian sebagian besar ibu hamil mengalaminya hehe< normal dan wajar. Minum vitamin dan susu ibu hamil juga lancar. Yaaah meskipun trimester pertama ini berat badan ga naik samsek. Ga papa lah yaaa, daripada turun :p

Ohya pernah sih sempet ada kayak nge-flek gitu. Tapi setelah periksa ke dokter ternyata itu bukan flek. Tapi ada semacam luka di dalam saluran miss v, kalo ga salah inget ya. Katanya sih karena saat hamil lebih sensitif gitu jadi bisa ada pembuluh darah yang luka dikit. Agak lupa sih deskripsinya, soalnya cuma fokus ama sakitnya huhuhu. Dikasi obat buat ngeringin luka itu dari dalam. Aduhhh sakitnya minta ampun, kayak dicubit dari dalem tapi kontinyu dan perihhhh hiks hiks. Alhamdulillah cuma sakit semalam besoknya langsung sembuh. Kalo keluhan-keluhan yang lain alhamdulillah ga ada ya, jadi gabisa sharing lebih dari ini, kan ga mengalami ehehehe

trimester1Penampakan pas trimester pertama hehehe

Cerita Hamidun Part 1 dilanjut ke Cerita Hamidun Part 2 disini yaaa😉

 

Our Catering Vendor: The Review

Okeee… kali ini giliran review catering yaaa ^.^

Seperti yang sudah disebutkan sebelumnya disini, untuk perhelatan resepsi pernikahan (hayah bahasanya) kami serahkan pada Al Buruuj Catering. Oya, kali ini gw cuma bakalan review tentang Al Buruuj aja ya… meskipun di acara midodareni dan akad nikah kami ga pake jasa mereka.

Khusus untuk acara resepsi ini emang Mama-Papa menggunakan jasa Wedding Organizer (WO). Pertimbangannya karena ada acara adat panggihnya plus ada tari-tariannya gitu. Mengenai WO akan kami bahas kapan-kapan hehehe… Nah, karena ada WO maka sempat diadakan beberapa kali pertemuan (technical meeting) baik dengan panitia maupun dengan para vendor. Total jendral kami berdua sempet ikutan 2x sesi pertemuan dengan WO, vendor dekorasi, vendor catering, dan perias. Di pertemuan itu dibahas mengenai detail acara resepsi, jam berapa para vendor sudah harus siap, mencocokkan tema dekorasi antara pelaminan dan catering, dan hal-hal lainnya.

Tema warna untuk dekorasi catering yang digunakan senada dengan tema dekorasi pelaminan dan gedung, yaitu perpaduan antara biru, krem, putih dan cokelat. Untuk dekorasi catering yang semua dikerjakan pihak Al Buruuj, overall kami berdua puas banget karena matching banget sama dekorasi gedung dan pelaminan, plus kesannya juga mewah🙂

menu buffet di bagian tamu umum

Untuk menu, masih sama kayak yang kami tulis sebelumnya disini. Cuma memang untuk menu buffet-nya kami agak lupa apa aja item-nya, maklum ya kalo pengantinnya tuh malah justru ga bisa menikmati makanannya. Padahal Ai diminta untuk puasa sejak jam 4 pagi sampe selesai acara resepsi, yang kalo ga salah sekitar jam 3 sore baru kelar. Bayangin yaaa… kami berdua dari awal acara sampe selesai nyalamin tamu terus, foto-foto terus, kayak-kayaknya sampe ga sempet duduk, mo minum aja musti nyetop tamu, hedehhh… Tapi seneng juga sih, artinya banyak tamu yang dateng hihihi… Pas jam 3 kami makan itu juga cuma makan menu buffet, itupun ga semua item diambil. Gara-garanya kepala uda mulai berat, rasanya uda pengen copot semua dandanan, makan jadi ga konsen😀 Jadinya, untuk menu gubug kami makannya di rumah, itupun ga semua. Menu gubug yang sempet kami coba di rumah itu zuppa soup, bakso daging, sama burger steak aja. Sisanya ga tau kayak mana rasanya hehehe… Yasud lah, yang penting tamu puas dan sisa makanan melimpah hehehe…

Oya, ngomong-ngomong tentang sisa makanan yang lumayan banyak ini sebenernya karena Papa emang mesennya lebih-lebih banget. Secara mantu pertama kali yaaa… Jadinya Papa beneran ga mau kalo ada tamu yang kehabisan makanan. Soalnya Papa pernah dateng ke kondangan temennya, ehhh baru kurang lebih setengah jam ato sejam dari acara dimulai makanan uda mulai habis, alhasil cukup banyak tamu yang ga kebagian makanan. Kata Papa:

Jangan sampai tamu kita ada yang ga kebagian makanan, malu-maluin aja… Mendingan sisa kan daripada kurang…

Soooo, kalo menurut hasil googling sih ada beberapa tips menentukan jumlah pemesanan catering, antara lain:

Cara 1: Pertama tentukan jumlah undangan, trus dikalikan 2 (dengan asumsi tamu datang berdua atau berpasangan), bisa juga dikalikan 2,3 (kalo diasumsikan yang datang banyak yang akan bawa anak-anak). Selanjutnya kita tentukan persentase tingkat kehadiran tamu (biasanya sekitar 70% – 85%), jangan lupa ditambah dengan jumlah keluarga dan panitia ya…  Selanjutnya, pilih rasio menu buffet : menu gubug, umumnya sih 60 : 40 atau 70 : 30, tapi yang tergantung keinginan masing-masing. Terus, tentukan kita mau berapa gubug, bisa 4, 5, 6, atau 7, tergantung budget ya hehehe… Nah, ini contoh perhitungan kalo undangan berjumlah 500:

  • Jumlah undangan 500 dikalikan 2 = 1000 orang
  • Tingkat kehadiran 85% x 1000 = 850 orang + keluarga & panita 50 = 900 orang
  • Pilih ratio Buffet : Gubug 60:40
  • Untuk Buffet : 900 x 60% = 540 porsi, boleh dibulatkan jadi 600 porsi kalo takut keabisan
  • Terdapat 5 jenis Gubug, 900 x 40% = 360 orang yang kira-kira akan mampir ke Gubug. Katakan 1 orang mampir ke 4 Gubug, 360 x 4 = 1440, boleh dibulatkan ke 1500 just in case takut kekurangan. 1500 : 5 gubug = 300 porsi utk masing-masing Gubug.

Cara 2: Kita menentukan dulu banyaknya undangan kita. Misalkan kita mengirimkan 400 undangan, maka jumlah tamu diprediksi dua kalinya yakni 800 orang. Kita menyiapkan sekitar 500 porsi untuk menu buffet. Berarti sisanya 300 orang, akan makan menu gubug. Setiap orang dari 300 orang tersebut akan makan menu gubug sebanyak 3 kali. Akan tetapi, hal ini ditambah lagi dengan 500 orang yang makan menu buffet tadi akan memakan sekali menu gubug. Jadi, total porsi untuk menu gubug yang disiapkan adalah (3 x 300) + 500 porsi = 1400 porsi. Dengan demikian, total pesanan adalah 500 porsi menu buffet dan 1400 porsi menu gubug. Ada tambahan tips pula, untuk menu gubug, jika porsi makanan di setiap gubug tidak lebih dari 400 porsi, sebaiknya dibuat satu gubug saja. Hal ini untuk mencegah cepat habisnya makanan di satu gubug. Tentu kita tidak ingin, makanan sudah habis padahal acara masih panjang. Dalam perhitungan jumlah undangan, diperhitungkan pula undangan yang kita kirimkan lewat email, sms, telepon, maupun Facebook serta saudara-saudara yang diprediksi akan hadir walaupun kita tidak mengirimkan kartu undangan secara khusus.

Kurang lebih begitu ya… Kalo kami sih waktu itu yang nentuin jumlah pesanannya si Papa semua ya hehe… Tapi kalo ga salah rinciannya gini nih:

  • Jumlah undangan kami 1200 undangan (sudah termasuk keluarga dan panitia), jadi perkiraan jumlah tamu 2400 orang. Tamu diperkirakan hadir 2000 orang.
  • Menu buffet yang dipesan: 1300 porsi (65% dari 2000 orang).
  • Menu gubug (kira-kira ya, soalnya kami lupa pastinya hehehe):
  1. Nasi gudeg: ±600 porsi
  2. Mie jawa dan mie oriental: ±600 porsi
  3. Bakso daging (tanpa mie): ±750 porsi
  4. Tongseng kambing: ±600 porsi
  5. Zuppa soup: ±600 porsi
  6. Burger steak: ±700 porsi
  7. Crepes: ±600 porsi

Kurang lebih begitu ya… Untuk menu gubug memang Papa mesennya dilebih-lebihin banget. Dengan pertimbangan tren sekarang orang lebih suka menu gubug daripada buffet —mungkin pada menghindari nasi ya, padahal ya sama aja hehe…  Tapi yang paling penting sih kata Papa karena takut kurang hehehe… Alhasil sih emang menu buffet yang paling banyak nyisanya. Tapi lumayan bisa ngasi bungkusan buat para panitia wkwkwk…

menu gubug di bagian tamu undangan

menu gubug bagian tamu VIP dan keluarga

Ohya, untuk pembagian mejanya, menu-menu yang kami pesan itu didistribusikan menjadi 3, yaitu tamu VIP, tamu umum, dan keluarga. Nah, kalo untuk proporsinya kami kurang begitu tahu hehehe maaf… Tapi biasanya pihak catering akan membantu kita dalam pembagian berapa porsi yang harus diletakkan di bagian tamu VIP, tamu umum maupun keluarga. Tapi kemungkinan besar sih disesuaikan dengan berapa jumlah tamu VIP kita, berapa jumlah tamu umum kita, dan berapa jumlah keluarga. Kebetulan kami lupa berapa detail jumlah tamu kami jadi ga bisa kasi gambaran hehehe… Jangan takut ya buat minta pendapat ke pihak catering karena mereka tentunya sudah berpengalaman. Tapi tetep musti kontrol karena terkadang ada juga catering yang ngasi saran untuk ngelebih-lebihin semua jenis makanan jadi sisa makannya lebay dan kita membayar untuk hal yang boleh dibilang agak percuma.

Nahhh… untuk soal rasa, kami sebagai pengantin yang nyicipnya terbatas sih ngerasa semua enak ya… tapi kan kayaknya lebih afdhol kalo dengerin testimoni dari tamu yang hadir ya… Beberapa yang bersedia bertestimoni antara lain:

Selain dua tamu tersebut di atas, sebagian besar tamu undangan yang kami tanyain sih mengaku puas dengan makanan di resepsi pernikahan kami. Kata mereka sih:

Enak-enak semua rasanya.

Senangnyaaaa… Soalnya yang namanya makanan di acara pernikahan itu meskipun langsung habis dan ga ada yang bisa disimpan sebagai kenang-kenangan tapi merupakan elemen terpenting. Why oh why??? Ya karena kalo makanannya enak yang diinget sama tamu ya tentang makanannya itu, begitu juga sebaliknya. Jadi, yang tersimpan di memori para tamu yang utama ya mengenai makanannya. Soalnya itu yang langsung mereka nikmati dan rasakan. Jadi, menurut kami kesuksesan acara tuh kalo banyak yang muji makananya enak hehehe…

Karena itu, kami berdua mengucapkan banyak terima kasih kepada Mas Aziz dan Mba Dea, the owner of Al Buruuj, plus mba Rita yang selalu hadir waktu technical meeting dan uda banyak membantu sehingga acara resepsi pernikahan kami bisa sukses. Danke yaaaa… :*

with the owner of Al Buruuj

Al Buruuj??? Recommended sangad laaaa ^.^

Maaf Lahir Batin Yaaa!!!

Masih dalam suasana bulan Syawal ini… kami berdua ingin mengucapkan:

Maaf yaaa kalo ada salah-salah kata… Semoga kita menjadi manusia yang lebih baik dan masih diperkenankan untuk bertemu kembali dengan Ramadhan nan suci tahun berikutnya, aamiin…

Ohya… Selamat berkarya kembaliiii…!!! —jedotin pala ke kaca

 

Regards,

Letty & Heldi

Seserahan yang Cantik ^.^

Dikarenaka kesibukan yang melanda *hayah alesan* Update mengenai seserahan agak terhambat nih. Yaudin kami share tentang seserahan secara keseluruhan aja yaaa..

Mengenai seserahan ini, Ai emang pengen banget kotak seserahannya ada yang pake mika tinggi. Kurang lebih kayak begini nih:

Nyari-nyari kotak yang kayak begitu di Jogja kok ya ga nemu, mungkin karena harga mika mahal ya, jadinya jarang ada yang model begitu di Jogja. Alhasil, kami memutuskan untuk beli kotak hias seserahan di Jakarta. Googling-googling kami memutuskan untuk survei-survei dulu di Pasar Cikini (bawah Stasiun Cikini) dan Pasar Kebon Jati Tanah Abang. Ternyata di Pasar Cikini pilihannya lebih banyak dan beragam. Harganya juga lumayan oke kalo kita pandai menawar. Tapi kalo harga tergantung model kotak, ukuran, dan bahan pembuatannya ya, range-nya kira-kira 15,000 – 200,000 IDR, trus ada kotak yang dijual satuan, ada juga yang dijual set atau paket (1 paket bisa berisi 3 atau 4 kotak dengan ukuran yang berbeda). Kalo untuk model yang kayak di gambar atas itu emang agak mahal dibanding kotak yang biasa kita liet itu, maklum aja bahan mika yang dibutuhkan cukup banyak.

Setelah keliling-keliling dari satu toko ke toko yang lain, kami memutuskan untuk membeli kotak di Toko Ibu Sri. Kenapa? Selain karena dia menyediakan kotak dengan model yang Ai pengen, kami lihat Toko Ibu Sri itu hasil kerjaannya rapi dan ga norak, plus bisa disesuaikan dengan keinginan kita. Model-modelnya juga lumayan up to date dan ga monoton. Tapi ya itu, kalo dibandingkan dengan toko lain harganya memang agak sedikit mahal. Ada harga, ada rupa lah ya… Demi perhelatan yang InsyaAllah cuma sekali itu, kami lebih mementingkan kerapian daripada harga hehehe. Di Toko Ibu Sri kami membeli:

  • 1 set kotak karton warna biru tua (isi 4) full mika, sudah termasuk pita dengan harga 160,000 IDR
  • 2 kotak bahan kayu anyaman warna krem ukuran 30 cm x 30 cm full mika, sudah termasuk pita yang sama modelnya dengan set kotak biru tua dengan harga 120,000 IDR
  • 1 kotak kecil karton warna biru tua ukuran 18 cm x 15 cm x 2 cm dengan tutup mika biasa, sudah termasuk pita kecil dengan harga 15,000 IDR, nantinya akan digunakan untuk tempat mahar

Ohya, kami juga beli 1 set kotak biasa tutup mika (isi 4) plus 2 kotak tempat kue (dengan tutup mika) di tempat lain, tapi sayang Ai lupa namanya hehehe (notanya ilang). Set kotak yang kami beli ini modelnya kayak kotak-kotak yang umum dijual tapi lapisan luarnya bukan kertas karton melainkan sejenis kulit sintetis gitu. Kalo ga salah inget harga kotak 1 set-nya 130,000 IDR, kalo kotak tempat kue yang kecil harganya 25,000 IDR sedangkan yang besar 35,000 IDR, semua sudah termasuk pita. Tapi karena pita yang ada di toko itu ga ada yang warna biru matching sm kotak yang kami beli di Toko Ibu Sri maka kami memutuskan untuk membeli kotak tersebut tanpa pita. So, kami cukup membayar 110,000 IDR saja 1 set-nya plus 50,000 IDR untuk 2 buah kotak tempat kue ^.^ Nanti rencananya kami mau bikin pita sendiri aja yang matching sama pita kotak dari Toko Ibu Sri. Beres sudah urusan perkotakan \(^.^)/

Masalah selanjutnya yang timbul adalah gimana cara ngebawa kotak-kotak itu ke Jogja tanpa merusak bentuk mikanya yang cantik. Pusing pusing dah. Tapi karena kami juga ada maketin frame foto ke Jogja maka sekalian aja tu kotak-kotak dipaketin di tempat yang sama. Jatohnya ngirim frame foto sama kotak itu emang lebih mahal daripada pas kami ngirim undangan di Jogja. Kalo pas ngirim undangan kan cuma dikenakan biaya 4,000 IDR per kilogram-nya (minimal 10 kilogram), nah ini karena barangnya fragile maka musti pake packaging kayu gitu dan harga diukur berdasarkan volume, makanya harganya mahaaaaal -____- Tapi yasud lah, demi pernikahan impian *hayah*

Alhamdulillah kotak-kotak cantik itu sampai juga dengan selamat sentosa di Jogja. Ada satu sih yang mikanya agak rusak tapi cuma kerusakan minor, bisa diperbaiki sendiri. Tahap selanjutnya adalah menghias seserahan. Nah, kalo calon pengantin lain banyak yang pada ngehias di tempat yang emang ahli ngehias seserahan, Ai memutuskan untuk menghias sendiri. Yup! Alasannya sih biar seserahannya lebih memancarkan cinta *hayah* *padahal irit hehe* So, kami hunting pernak-pernik untuk menghias seserahan di Toko Satria Pasar Beringharjo Malioboro. Disana Ai beli berbagai macam hiasan bunga-bungaan dan rumba-rumbai, kalo dedaunan kebetulan Mama masih ada sisa di rumah. Total belanjaan cuma sekitar 50,000 IDR. Plus beli pita biru di toko lain yang Ai lupa namanya, kalo ga salah harganya 1,500 IDR. Oiya, Ai juga beli kertas warna biru tua dan krem untuk bikin pita yang matching sama pita kotak dari Toko Ibu Sri di Toko Merah Gejayan. Kalo ga salah dua kertas dengan ukuran segede gaban itu harganya total antara 10,000 – 20,000 IDR. Btw hasil hiasan Ai oke juga loooh *pede*, bahkan Tante Susi sempet bilang kalo besok anaknya married dia mau minta tolong Ai buat hias seserahannya hihihi…

Total-total akhirnya seserahan kami ada 17 macam *banyak yaaa* sesuai dengan tanggal pernikahan kami. Tapi ga semua Ai hias sendiri, cape lah yaaa. Khusus untuk seserahan berisi makanan dan yang sejenisnya semua Mama yang urus. Plus dua buah seserahan (seperangkat alat sholat serta kain batik dan kebaya encim) yang kami masukkan ke jasa penghiasan seserahan di deket rumah, namanya Sakola, sebenernya Sakola itu toko pakaian, sepatu, dan pernak-pernik wanita, tapi ada juga corner bungkus kado dan hias parsel ato seserahannya. Untuk hias dua kotak cukup dengan biaya 70,000 IDR, sudah termasuk pita atau bungan hiasan. Ga gitu mahal kan ya😀

Berikut adalah list seserahan Sei untuk Ai:

  1. Seperangkat alat sholat: mukena plus sajadah (Tanah Abang), tasbih (nitip mba Rina pas umroh) & Al Qur’an (Sei uda lama belinya, waktu itu di pameran buku di Senayan)
  2. Pakaian pesta: kain jarik plus stagen (Pasar Beringharjo), kebaya encim putih (Tanah Abang), jilbab
  3. Sepatu Charles & Keith dan tas pesta (beli di Tanah Abang 100,000 IDR)
  4. Sandal Charles & Keith dan tas wanita Fendi (untuk kasual atau ke kantor, beli di Pekanbaru)
  5. Handuk Terry Palmer plus pakaian dalam La Senza (lingarie, bra, panties)
  6. Perawatan wajah & kosmetik (make up) plus perawatan tubuh: Artistry (foaming cleanser, toner, moisturizer), bedak tabur Artistry, eye shadow The Face Shop, lipstik Face Shop, eye liner XY, blush on XYWhite Musk Series from Body Shop (shower gel, body mist, EDT, body creme, shower puff)
  7. Dompet Fossil, Gelang Swarovsky (dari Amway), Jam tangan Aigner (beli di Oriflame hehe)
  8. Baju pesta: Sackdress (Sei yang ngasi, lupa merk-nya hehe) dan batik (beli di InaCraft 2011)
  9. Seprei
  10. Pisang
  11. Sayur mayur
  12. Kue bikinan ibu
  13. Wajik
  14. Jaddah
  15. Gula, kopi, dan teh
  16. Makanan lain yang Ai ga tau namanya hehehe
  17. Kebaya untuk akad nikah (Iis Design)

Daaan inilah hasil karya Ai😀 —tapi maaf ya kalo ada beberapa foto yang pencahayaannya kurang…

alat mandi, parfum, dan kosmetika

sepatu, tas pesta, tas wanita, dan sandal

seprei dan baju pesta

Dompet, gelang, jam tangan, dan underwears plus handuk

Kebaya akad plus all the seserahans

Bikinan Sakola: alat sholat dan kain batik+encim

Cantik semua yaaaaa… hihihi….

Vendor Kotak Hias Seserahan:

Toko Ibu Sri

Pertokoan St. Cikini Menteng, Jl. Pegangsaan Timur, Jakarta Pusat

Telp. 021-31906947, 081519989109

CP: Teguh

All in Blue for Our Wedding Decoration ^.^

Nah, selanjutnya kami pengen sedikit share mengenai hasil dekorasi resepsi pernikahan kami😉

Seperti yang sudah kami share sebelumnya disini, kami menggunakan jasa Visi Dekorasi untuk memperindah venue resepsi kami, yaitu Grha Sabha Pramana. Visi Dekorasi ini memang namanya sudah cukup terkenal di kota Jogja dan yang pasti sudah terbiasa menangani Grha Sabha Pramana yang luas itu. Jadi sudah ga diragukan lagi deh kemampuannya. Well, kalo soal harga relatif ya, beda kota bisa beda tarif, beda jenis dekorasi so pasti cost-nya juga akan beda. Untuk pos yang satu ini terus terang kami memang agak merogoh kocek cukup lumayan ya (meskipun ada diskon teman juga sih), tapi kami dijanjikan dekor yang oke punya, so yasud lah… toh seumur hidup sekali ini hehehe —padahal bokap nyokap semua yang nentuin😀

Dan tema yang dipilih adalah nuansa biru, dengan variasi warna krem, putih, dan cokelat. Over all, kami berdua dan keluarga besar puas banget sama hasil kerja Visi Dekorasi. Venue resepsi pernikahan kami yang emang sudah luas jadi kelihatan lebih mewah dan lain daripada yang lain. Grha Sabha Pramana yang luas itu gak nampak sepi tapi juga ga nampak rame melainkan megah. Pelaminan kami nampak indah dan cantik dengan hiasan bunga warna-warni. Jarang lho ada pelaminan yang rangkaian bunganya seindah punya kami *hayah* Seperti ini nih pelaminan kami —oya di acara kami ada tariannya juga, yang nari penari profesional lho:

Selain itu, yang bikin dekorasi pernikahan kami unik dan lain daripada yang lain adalah pertama adanya dua buah sepeda tua (biasa disebut dengan ‘sepeda onthel’) milik Papa yang ikutan mejeng menghiasi venue pernikahan kami. Dua buah sepeda onthel itu divariasikan dengan foto prewedding kami plus payung-payung bulat. Jadi deh mereka menghiasi sisi kiri pintu gerbang setelah buku tamu. Kalo di sebelah kanan terpajang dua buah kursi dan sebuah meja plus tiga foto prewedding kami. Kira-kira penampakannya seperti ini nih:

Nah, yang kedua adalah adanya panggung di jalan sebelum menuju panggung —ribet amat bahasanya, sayangnya setelah ublek-ublek dokumentasi, ga ada gambar panggung yang jelas huhuhu…. Adanya cuma ini —pardon me dah😦

Gimana gimana gimana??? Cantik kaaan??? Hihihi… Overall kami puas banget dengan hasil kerja Visi Dekorasi. Dekorasi kami jadi extraordinary, mereka juga kerjanya profesional dan on time. Well, dengan cost yang dikeluarkan hasilnya worth it lah yaaa…😉

Berikut beberapa testimoni dari rekan dan kolega:

Acara seumur hidupnya @Lettilicious dan @Heldinoviardi —megah sekali… dan upacaranya… panjaaang (Okitya, rekan kantor)

Testimoni untuk pernikahan @Heldinoviardi dan @Lettilicious kemarin: Fabulous!!! Glamour… Udah kayak putri keraton pokoknya… Love it!!! (Arif Erha, rekan kantor)

Udah keduluan nge-display sepeda onthel nih… Nanti selesai acara langsung dibawa pulang saja ke rumah saya ya sepedanya… Hahaha… (Bapak Herry Zudianto, Walikota Yogyakarta via Om Pit)

Pestanya keren keren kereeen pokoknya…. (Dita, saudara via Tante Lilik)

Low Budget Prewedding Photo Shoot, High Quality Results ^.^

Hooo… belon sempet bahas foto prewed yaaa… Maap maap… better late than never kan ya hihihi…

Mengenai prewed ini… awalnya Ai kepikiran untuk pake jasa temen SD Ai yang emang fotografer profesional khususnya dalam hal prewedding and wedding photo. Waktu itu yang bersangkutan udah kirim penawaran tapi belum Ai okein, masi mau dibicarain sama Sei dulu, gitu alasan Ai, tapi sebenernya Sei agak kurang sreg sm kata-kata yang ada di penawarannya sih hehehe. Nah, trus pas kami berdua survei undangan ada tawaran menarik dari salah satu vendor undangan di Jogja, dimana dia menawarkan prewedding gratis bila pemesanan undangan minimal Rp 5.000.000,00. Kalo diitung-itung nih, waktu itu bisa lah kita dapetin gratisan itu, lumayan kan ya hehehe… Tapi, setelah survei-survei selanjutnya ternyata kami memutuskan untuk tidak jadi memesan undangan di vendor tersebut tapi di vendor lain di Jakarta (lumayan bisa menghemat hampir separo dari budget undangan, tapi akhirnya ada tambahan pengeluaran juga sih, next time Ai ceritain). Alhasil kami ga bisa dong dapet gratisan ituuu… Puter-puter otak, akhirnya kami putuskan untuk memberdayakan sahabat kami yang berbakat *ehm* untuk menjadi fotografer prewedding session kami hahahaha… Mari kita sambit sambut bersamaaa…. terejreeeng…. Okit Jr. aka @okitya.

Setelah menerapkan jurus rayuan maut dengan sedikit iming-iming sajen makanan akhirnya makhluk sahabat kami itu berkenan meluangkan waktu dan tenaganya untuk jeprat jepret kami berdua, yaaay!!! Memanfaatkan libur dadakan yang ditetapkan oleh pemerintah secara mendadak dangdut, akhirnya kami memutuskan sesi foto-foto dilaksanakan pada 14 – 16 Mei 2011, daripada kami merugi cuti tahunan dipotong secara paksa yasud laaah…

Sooo… Foto sesi dibagi menjadi tiga sesi —gaya ya maaak… Sesi pertama tanggal 14 Mei 2011 lokasinya diiii… halaman kantor!!! Nowewwww… yap, namanya juga pengantin modern nan irit ya, harus bisa manfaatin segala sumber daya hihihi. Sesi pertama ini berlangsung dengan cukup cepat. Janjian jam 8, realisasi baru berangkat jam 10 lebih karena sang fotografer telat bangun dan sebelum jam 1 siang udah kelar karena sang fotografer mau kondangan. Lebih hebatnya lagi untuk pemotretan hari itu fotografer andalan kami cukup rela dibayar hanya dengan sebotol Aqua hahahaha… —maap ya say… smoga amal kebaikanmu ini diterima oleh Allah deh😀 *peyuk Okit*

Sesi kedua pemotretan dilakukan esok harinya, dan lagi-lagi janjian jam 8 pagi realisasinya baru berangkat jam 12.. *plokplokplok* Tapi personel bertambah tiga orang ya, lumayan bisa jadi asisten angkut-angkut sama make up hihihi… Tiga domba tersesat itu adalah neng Bella, bang Romi dan pacarnya neng Ayie. Udah berangkatnya siang, tujuannya jauh dan panas pula maaak, yaitu Kota Tua. Dan naasnya hari itu Kota Tua sungguh ramai bagaikan pasar, sampai pusing lietnya plus pusing milih lokasi yang oke buat foto. Bingung-bingung daripada kepanasan akhirnya kami masuk ke Museum Bank Indonesia, lumayan gratisan ngadem. Sayangnya ga banyak foto yang bisa dihasilkan, Bang Romi dan Neng Ayie pun undur diri pulang duluan setelah Ashar. Setelah keliling tanpa juntrungan ga nemu spot oke di Museum Bank Indonesia sampai sore hari akhirnya kami jalan terus aja di sekitar komplek Kota Tua sampai nemu spot oke, bahkan foto-foto di pinggir jalan sampai ke spot terakhir di tempat yang dikenal sebagai “Toko Merah“. Rupa-rupanya hari itu ada juga pasangan lain yang sedang foto prewed juga, ada kali 2 pasang dengan properti yang lebih heboh dan mencolok daripada kami. Ohya, sebelum pulang kita sempetin dulu nyobain kongkow di Cafe Batavia, cuma minum sih, lebih daripada itu dompet ga kuku, apalagi tanggungan ga cuma 2 orang tapi 4 orang hihihi. Sebagai upah kerja keras Okit dan Neng Bella hari itu kami makan malam di Santika Jaya Benhil ya… Yuuuummy…

Sesi ketiga pemotretan adalah sesi paling seru dan banyak menghasilkan gambar oke. Jauh-jauh kami ke Bogor lhooo. Menengok pengalaman 2 hari sebelumnya maka pagi-pagi banget Ai uda ngebangunin sang fotografer buat berangkat ke stasiun, biar ga telat hehe. Kalo ga salah sih kereta ke Pakuan Express yang kami naiki dari Stasiun Gambir itu berangkat jam 7.36 nyampe Bogor kira-kira jam 9-an lah. Petualangan sehari kami di Bogor pun jadi pengalaman yang seru, mulai dari jidat Okit yang berdarah, foto-foto geje di Kebun Raya Bogor (ga peduli sama mitos, yang penting perginya ga berdua hihihi), sampai nyaris kehujanan setelah makan siang di Kafe Dedaunan, Kebun Raya Bogor. Ohya, di Bogor ini kami ditemani sahabat kami yang lain, si Bang Jiboy beserta istrinya Mba Chika dan Abi hasil karya mereka😀 Makasi ya semuaaaa *smooch*

Setelah tiga hari photo session penuh peluh dan air mata *hayah* masa tenggang menunggu hasil editan foto kami adalah penantian yang terasa amat panjang dan lamaaa —kayak makan chocky chocky *oops puasa* Yap, kami baru terima full semua editan dan desain foto di awal bulan Juli, kira-kira tanggal 4 deh —nowewwww… Padahal tanggal 11 kami uda cuti. Riweuh nyetaknya euy… mana waktu itu juga belon cari kotak buat seserahan *tepokjidat* plus bos lagi kurang bisa diajak kerjasama gitu deh… Tapi alhamdulillah semua bisa terlaksana dengan baik. Foto bisa dicetak, di-frame dan dikirim tepat waktu (tanggal 9 Juli pas sebelum kami cuti). Cetak foto alhamdulillah kami dapet harga dan kualitas yang oke di Adorama (kalo ga salah ukuran 40 x 50 dengan kertas doff harganya 50.000 IDR), frame-nya juga cuma 75.000 IDR per piece, kami pesan di Setia Jaya Frame & Mirror. Alhamdulillah… tapi yang mahal sih biaya kirimnya ke Jogja huhuhu *nangisbombay* Mendingan cetak di Jogja aja deh…

Ohya, si Okit kurang lebih ngasi sekitar 20-an foto yang sudah diedit tapi yang kami pilih untuk dipilih *lagi* sama Papa ada 8 foto, rencana akan disusut lagi jadi hanya 6 foto saja. Berikut ke 8 foto tersebut:

Pic 1: Lokasi di puing-puing masjid di belakang Museum Bank Indonesia

Pic 2: Lokasi di kantor dong! Depan Gedung Baru😀

Pic 3: Lokasi di Kebun Raya Bogor

Pic 4: Lokasi di Kebun Raya Bogor

Pic 5: Lokasi di kantor juga, propertinya pake motor kantor yang dulu sering kami pakai😛

Pic 6: Lokasi di kantor lagi😀

Pic 7: Lokasi di depan ‘Toko Merah”

Pic 8: Lokasi di Kebun Raya Bogor

Nahhh… dari 8 foto tersebut akhirnya yang dicetak untuk menghias venue gedung resepsi kami adalah no. 1-2-3-4-5-7 plus satu foto studio tambahan dengan pose resmi dan sebagian besar wajah kami tampak (sesuai permintaan pihak Visi Dekorasi) yang kami cetak di Jogja (kurang lebih total cetak plus frame harganya sekitar 200.000 IDR). Fotonya sendiri waktu itu ambil paket cetak dan edit 4 foto dengan harga 75.000 IDR di Fresco Jogja. Murah meriah hihihi… Foto tersebut akan diletakkan di pintu gerbang paling depan sebelum memasuki venue resepsi. Begini nih penampakannya:

The Vendors:

Fotografer: Okitya Budi Pratama Yastra

Cetak Foto: Adorama Photo Lab , Jl. Kemang Raya 17 Jakarta Selatan, Telp. 719 2002

Frame: Setia Jaya Frame & Mirror, Jl. Mampang Raya No. 20 Jakarta Selatan, Telp. (021) 7942738

We are the King and the Queen!!!

Huaaa… lama nian ga posting😀 harap maklum sebulan sebelum pernikahan adalah masa-masa hectic hehehe… ribet ngurus ini itu deh, belum lagi urusan kerjaan yang nambahin mumet juga *rollingeyes* Oke oke, cukup curcolnya😀 Di kesempatan pertama setelah acara pernikahan dan hanimun kelar *ehem* kami berdua melalui blog ini ingin mengucapkan banyak terima kasih kepada semua pihak yang sudah membantu kami mulai dari persiapan sampai pelaksanaan pernikahan kami berlangsung sukses. Makasih juga buat semua yang udah dateng ke akad nikah maupun resepsi kami, plus yang udah ngedoain baik dari dekat maupun dari jauh. Makasih yaaa —gaya banget, kayak banyak aja yang baca blog ini😀

Nah, selanjutnya kami pengen sedikit share mengenai hasil tata rias pengantin kami😉

Seperti yang sudah kami share sebelumnya disini, kami menggunakan jasa Krisnaluki Sanggar Rias dan Busana by Ibu Krisnawati. Dari mulai acara siraman, midodareni, akad nikah, sampai resepsi pernikahan semua Ibu Kris yang langsung merias dengan dibantu beberapa asisten. Kalo pas siraman sih dandanannya sederhana aja ya, secara mau diguyur air juga hehe. Ohya, untuk siraman ini kostum yang Ai pake tetep kostum siraman muslimah ya, jadinya kayak gini nih:

Setelah siraman baru deh dirias yang ga gitu sederhana *hayah*, tapi ya ga terlalu medok lah riasannya, kurang lebih seperti ini:

Trus malemnya dilangsungkan acara peningsetan dan midodareni, yang merupakan acara adat tradisi Jawa. Hmm, acara peningsetan ini mungkin lebih sering dikenal dengan nama serah-serahan ya.. Peningset atau serah-serahan adalah pemberian dari pihak mempelai pria. Berasal dari kata Singset yang artinya ”mengikat”, peningset berarti hadiah yang menjadi pengikat hati antara dua keluarga. Peningset bagian dalam tahap prosesi upacara pernikahan adat Jawa. Tahap sebelumnya adalah lamaran keluarga calon mempelai laki-laki kepada keluarga calon mempelai perempuan. Peningset dianggap sebagai proses yang sakral dalam sebuah perkawinan jawa, meskipun caranya bervariasi. Ada yang digelar dengan lengkap dan ada pula yang tidak. Nah, kalo yang kami lakukan kayaknya sih termasuk yang kurang lengkap ya, soalnya isi dari seserahannya sesuka-suka kami plus orang tua Ai hehehe… Tapi isian yang biasanya ada di adat Jawa sebagian besar kami masukkan, yang tidak dimasukkan cuma bahan kain untuk kebaya (kami beli kebaya encim yang uda jadi biar ga repot hehe) sama sejumlah uang sebagai sumbangsih dari pihak mempelai pria (karena uang sudah ditransfer ke rekening Mama Ai sebelum acara, kami kan pengantin modern hehehe). Ohya, di adat Jawa terkadang item serah-serahan juga termasuk satu set cincin kawin, tapi kemarin kami tidak memasukkan sebagai salah satu item seserahan, cincin langsung dibawa pada saat acara akad nikah. Teruuuus, untuk urusan menghias seserahan, sebagian seserahan Ai hias sendiri lho hehehe, cuma dua buah seserahan yang dihias sama tenaga yang emang ahli di bidangnya. Cerita lebih detail tentang seserahan ini akan kami posting berikutnya ya😉

Nah, kalo acara midodareni, menurut adat Jawa, Malam Midodareni adalah malam menjelang akad nikah dan panggih.  Midodareni berasal dari kata widodari. Masyarakat Jawa tradisional percaya bahwa pada malam tersebut, para bidadari dari khayangan akan turun ke bumi dan bertandang ke kediaman calon pengantin wanita, untuk menyempurnakan dan mempercantik pengantin wanita. Midodareni ini adalah tahap terakhir sebelum upacara pernikahan dilaksanakan. Boleh dikata midodareni ditujukan untuk merayakan malam terakhir calon pengantin perempuan berstatus lajang (kalo kata bule mungkin semacam bachelor party kali yaaa hahahaha). Upacara ini digelar pada malam hari menjelang pernikahan di kediaman calon pengantin perempuan. Dalam proses ini, calon pengantin perempuan akan dirias lalu “disembunyikan” dalam kamar untuk mempersiapkan “menerima tamu”, yaitu dewi atau ‘widodari” dari khayangan. Pas malam midodareni itu Ai ga boleh bobo sampe jam 12 malem, katanya sih nunggu “widodari” turun dari khayangan hihihi. Uda gitu Ai cuma minum air putih doang, baru makan lepas jam 12, bobo sekitar jam 1 pagi, dan bangun jam 4 pagi hahahaha…. Berikut adalah penampakan Ai saat malam midodareni😀

Nah, pagi-pagi sekitar jam setengah limaan Ai uda mulai dirias. Suasana rumah juga mulai riweuh, mulai banyak keluarga yang dirias, skitar jam 7 Ai uda rapi dan siap. Rencana acara akad nikah dilaksanakan jam 8 di Masjid UGM. Tapi begitu keluar kamar pengantin Ai liet masih lumayan banyak keluarga yang belum dirias, yang cowo cowo juga belum pada pake beskap dan kain *duh* ternyata kru rias yang tugasnya makein kain malah sakit huhuhu syukurlah akhirnya ada satu orang yang dateng, plus mama yang ikutan ngebantuin hehe. Ternyata eh ternyata lagi, Masjid UGM itu kalo tiap hari Minggu ada acara pengajian jadi acara akad nikah ga bisa dilaksanakan pukul 8 teng, padahal pak penghulunya ada jadwal nikahin di tempat lain setelah di tempat kami *duh* Untungnya Papa uda sempet nelpon untuk ngasi tahu. Akhirnya acara akad nikah kami baru dilaksanakan sekitar pukul 8.30 tapi karena dilakukan dengan cepat dan padat *hayah* acara bisa selesai kurang dari sejam, yaaa jam 9.30 itu uda kelar termasuk sama foto-foto dan tetek bengeknya. Alhamdulillah… sempet deg-deg ser juga sih, takut Sei salah merapal bacaan akadnya, tapi alhamdulillah semua lancaaaar dan Ai cuma bisa terharu menahan air mata😀

Begitu kelar acara akad nikah, kedua pengantin *bukan capeng lagi hehe* beserta Papa-Mama dan Bapak-Ibu segera menuju Grha Sabha Praman untuk bersalin ehhh ganti kostum maksudnya. Ceritanya Ai sama Sei musti ganti kostum Ageng Kanigaran. Dan ternyata sodara-sodaraaaa…. kain yang kami pakai itu panjangnya 8 meter!!! Tapi dengan tetap tersenyum kami memakainya😉 Kalo kata temen sih kami jadi kayak raja dan ratu gitu wkwkwk dan inilah penampakannya:

Alhamdulillah juga kami kuat berdiri, salaman, dan senyum sampai jam 2 lebih. Padahal kata Mama ada lho pengantin yang make riasan kaya Ai itu pingsan bahkan sebelum acara dimulai. Syukur alhamdulillah juga acara berjalan lancar, mulai dari upacara panggih (detil mengenai upacara panggih bisa dibaca disini) sampai para tamu pulang semua. Capenya ga berasa selama acara, baru kerasa pas turun makan, kepala mulai kliyengan karena sanggul mulai berat. Tapi alhamdulillah banget kami kuat dari awal sampe akhir, padahal kami puasa lho dari bangun tidur, baru mulai makan sekitar jam 3 sore hehehe. Berikut sedikit gambar saat upacara panggih:

Alhamdulillah semua acara berjalan lancar dari awal sampai akhir. Well, ternyata jadi raja dan ratu itu cukup melelahkan ya… tapi menyenangkan sih ahahahaha…. *winkwink*

Previous Older Entries