Cerita Hamidun Part 1 :D

Yuhuuuu… lama tak bersua yaaa… Ga kerasa 2 tahun sudah blog ini terbengkalai #plaaaak

Alhamdulillah yah ga lama setelah menikah kami segera dipercaya oleh Allah untuk dititipi karunia terindah di dunia #hayah… Yup, inilah juga alasan mengapa blog kami terbengkalai hahaha… #alasan. Tapi beneran deh pas hamil itu rasanya maleeees banget, apalagi kalo lepas magrib, rasanya pengen langsung tiduran ajah, sampai makan aja musti dipaksa-paksa en disuapin ama suami hihihi —kesempatan manja—

Oke, pengen sharing sekaligus mengenang masa-masa hamidun nih ceritanyaaa… Yuk mareee…

Trimester Pertama

Alkisah, kurang lebih tiga bulan setelah menikah suami sakit, sakit biasa sih meriang- meriang gitu tapi lemes sampe gabisa ngantor. Istri jadi ikutan ga masuk kantor dengan alasan mengurus suami hehe. Ga lama berselang gantian istri yang terserang *maaf* diare. Ga sampe parah memang tapi sempet bikin lemes juga. Alhamdulillah kami ga lama-lama sakitnya. Tak berselang lama, nyokap gue nelpon. Biasa, nanyain kabar. Tapi nanyain kabar yang kali ini agak berbeda. Dengan tak biasanya nyokap nanyain tentang sudah menstruasi atau belum bulan ini. Gue bilang belum sih, tapi baru telat beberapa hari, biasanya juga mundur. Tapi nyokap bersikeras meminta untuk dilakukan tes. Oke lah kalau begitu, tes dilakukan tapi hasilnya masih ga jelas alias blur 😀 gue masih tenang-tenang aja. Selang beberapa hari nyokap telpon nanyain lagi, gue bilang udah tapi hasilnya belum jelas. Disuruh tes lagi, seolah-olah nyokap yakin bahwa gue hamil. Baiklah. Dan setelah tes yang kedua beneran loh gue hamil, yeaaaay… Alhamdulillah…

Dan begitu tau gue hamil tanda-tanda khas wanita hamil mulai berdatangan, jangan-jangan sugesti karena sudah tau kalo hamil, wong sebelumnya biasa aja wkwkwk. Yang gue rasain selama trimester pertama itu:

1. Mual

Bukan morning sick sih wong bukan cuma pagi aja mualnya. Tapi lebih ke arah mual kalo nyium bawa masakan yang tajam, bau bawang dioseng gitu, bau nasi yang baru mateng, bau kantin kantor, bau bak cuci piring, bau sunlight. Pokoknya yang berkaitan dengan perdapuran. Aneh? Yup, tapi itu beneran terjadi lho… Saking ga kuatnya ama bau masakan, pernah suatu kali muntah di pinggir jalan gegara kebauan aroma masakan warteg pas mau berangkat kerja. Besok-besoknya ganti rute yang ga ngelewatin warung meskipun musti muter hehehe. Selain itu mual mendera juga kalo telat makan atau kekenyangan 😀

Tips mengatasi mual:

  • Hindari pemicu mual. Ini mah anak-anak juga tau kali ya hahaha… Tapi beneran deh kalo kita tau pemicunya emang cara ampuhnya ya dihindari. Misalnya kalo gue mual kalo nyium bau nasi anget baru mateng yang solusinya hindari bau itu dan makan ketika nasinya sudah dingin. Trus kalo mual karena bau masakan dan sejenisnya ya hindarilah yaaa jangan deket-deket dapur dulu hehehe #modus.
  • Konsumsi vitamin B6. Biasanya sih dokter sudah meresepkan ya.
  • Minum jahe anget atau makan permen jahe.
  • Makan banyak sayur dan buah.
  • Jangan telat makan dan jangan terlalu kenyang. Makan sedikit-sedikit tapi cukup sering lebih baik daripada makan banyak dalam satu kali waktu.
  • Sebaiknya lakukan olahraga ringan.

Pada akhirnya, kalo mual tak kunjung mereda sebaiknya dinikmati saja karena disitulah seninya wanita hamil. Ya toh? Hehehe… Dan semua itu akan terbayar saat nanti si baby lahir #ecieee

2. Males

Hal ini terjadi terutama tiap pulang kerja lepas magrib. Bawaannya pengen ngasur aja gamau ngapa-ngapain. Makan aja musti dipaksa dan disuapin suami #modus hehehe

Tips mengatasi malas:

  • Camkan bahwa hamil itu bukan sakit. Rasa lelah kadang dirasakan tapi bukan jadi alasan untuk malas-malasan.
  • Perbanyak ibadah. Sering sholat dan mengaji katanya baik bagi bayi.
  • Ajak bayi bicara dan ngobrol. Aktivitas ini cukup bermanfaat meskipun bisa dilakukan sambil malas-malasan. Jadi bisa juga kan malas-malasan tapi bermanfaat. Jadi ajak bicara dan tanamkan hal-hal yang baik pada baby. Dari yang pernah gue baca, suara ibu itu suara favoritnya baby loh hihihi…
  • Perdengarkan bacaan Al Qur’an dan musik pada bayi. Katanya sih baik buat bayi. Ga perlu sampe naro headset ke perut. Menurut saya tanpa harus seperti itu bayi juga sudah bisa mendengar lho… Apalagi suara ibunya, itu yang paling senang dia dengar, hal ini senada dengan poin sebelumnya.

3. Ga terlalu doyan makan nasi

Aseli maunya makan sebangsa roti-rotian kayak tawar gandum, mie telor, pasta. Bisa sih makan nasi asal uda ga anget lagi, soalnya kalo nyium bau nasi baru mateng ga kuat banget. Biasanya gue memaksa makan nasi itu kalo makan siang atau makan malem hehehe…

Tips:

  • Yang namanya karbohidrat ga hanya nasi. Jadi ketika mendadak kurang doyan nasi cari asupan karbohidrat jenis lainnya. Yang penting makanan kita kandungannya lengkap, ada karbohidrat, protein, dan vitaminnya. Karbohidrat selain nasi putih itu antara lain nasi merah, roti (tawar gandum, dan sejenisnya), mie, pasta. Emang musti dipaksa makan kalo pas trimester pertama itu hehe. Mual-muntah-makan-mual-muntah-makan lagi… Gituuu…
  • Perbanyak makan buah dan sayur.
  • Minum air putih minimal 2 liter sehari.
  • Sugestikan diri bahwa apa yang kita makan sudah bukan buat kita saja tapi buat baby. Ohya, sebenernya kalo mau mencetak bayi berkualitas, asupan makanan bergizi sebaiknya dikonsumsi saat sebelum hamil alias pas program kehamilan. Konsumsi asam folat sebelum hamil ga ada salahnya kan hehe… Daaan asam folat tidak hanya didapat dari tablet vitamin lho tapi dari makanan yang biasa kita makanan juga bisa seperti brokoli, alpukat, strawberry, ikan-ikanan, dll. Begitu yang gue baca 🙂

Selebihnya alhamdulillah trimester pertama dilalui dengan lancar tanpa suatu rintangan yang berarti. Dalam artian sebagian besar ibu hamil mengalaminya hehe< normal dan wajar. Minum vitamin dan susu ibu hamil juga lancar. Yaaah meskipun trimester pertama ini berat badan ga naik samsek. Ga papa lah yaaa, daripada turun :p

Ohya pernah sih sempet ada kayak nge-flek gitu. Tapi setelah periksa ke dokter ternyata itu bukan flek. Tapi ada semacam luka di dalam saluran miss v, kalo ga salah inget ya. Katanya sih karena saat hamil lebih sensitif gitu jadi bisa ada pembuluh darah yang luka dikit. Agak lupa sih deskripsinya, soalnya cuma fokus ama sakitnya huhuhu. Dikasi obat buat ngeringin luka itu dari dalam. Aduhhh sakitnya minta ampun, kayak dicubit dari dalem tapi kontinyu dan perihhhh hiks hiks. Alhamdulillah cuma sakit semalam besoknya langsung sembuh. Kalo keluhan-keluhan yang lain alhamdulillah ga ada ya, jadi gabisa sharing lebih dari ini, kan ga mengalami ehehehe

trimester1Penampakan pas trimester pertama hehehe

Cerita Hamidun Part 1 dilanjut ke Cerita Hamidun Part 2 disini yaaa 😉

 

Advertisements